Rabu, 22 Maret 2017

Perubahan Perilaku Akan Menimbulkan Terjadinya Perubahan Sosial

Perubahan Perilaku Akan Menimbulkan Terjadinya Perubahan Sosial

Sebagai individu, kita mengubah perilaku kita melalui berbagai tahap. Tahap-tahap tersebut meliputi: 
  1. Tidak sadar
  2. Menjadi sadar
  3. Termotivasi untuk mencoba sesuatu yang baru
  4. Mengadopsi perilaku baru
  5. Mempertahankan dan menghayati perilaku baru sehingga menjadi bagian dari perilaku dan kebiasaan sehari-hari.

Pertama, kita harus sadar bahwa perilaku tertentu mungkin tidak sehat bagi kita atau untuk anak-anak kita. Kemudian kita belajar bahwa ada pilihan lain atau perilaku alternatif. Setelah itu kita memutuskan untuk mencoba perilaku baru tersebut. Jika kita merasa puas dan perilaku baru tersebut menguntungkan maka kita akan melakukannya lagi. Akhirnya mungkin kita akan mengadopsinya. Setelah itu kita mungkin saja mempromosikannya kepada orang lain, mendorong mereka untuk mengadopsinya juga.

Belajar sebuah perilaku baru mengikuti siklus yang berawal dari kesadaran, percobaan dan pengulangan. Sebagai contoh, seorang ayah mungkin dapat dibujuk oleh seorang tokoh agama setempat agar anaknya tidur dengan menggunakan kelambu yang berinsektisida. Kemudian ia menyadari bahwa kelambu tersebut mencegah gigitan nyamuk, sehingga anaknya terhindar dari malaria. Kemudian ia menjadi seorang penganjur untuk tidur di dalam kelambu berinsektisida, dan berbagi pengalamannya kepada teman-temannya serta mendorong mereka untuk menggunakan kelambu juga.

Kadang-kadang orang yang tampaknya telah mengadopsi perilaku baru dapat menolak dan kembali ke perilaku lamanya. Sebagai contoh ayah yang sebelumnya telah mempromosikan penggunaan kelambu berinsektisida, kini mulai berpikir bahwa hal tersebut sangat merepotkan, sampai akhirnya ia dan keluarganya memutuskan untuk berhenti menggunakan kelambu.

Sebenarnya kembali kepada perilaku lama dapat membahayakan kesehatan keluarganya. Untuk menjamin kelestarian perilaku baru yang menguntungkan anak dan keluarganya tersebut diperlukan strategi komunikasi dan pembangunan yang berkelanjutan.

Hal ini termasuk menggunakan berbagai macam pesan dan metode untuk mendukung perubahan yang berkelanjutan agar masyarakat dan keluarga tetap mengadopsi perubahan perilaku. Perilaku baru tersebut secara bertahap akan diadopsi pula oleh seluruh warga masyarakat sehingga misalnya pada akhirnya setiap keluarga akan menggunakan kelambu berinsektisida

Perubahan perilaku akan menumbuhkan dinamika yang dapat menimbulkan terjadinya perubahan sosial

Individu jarang berubah dengan sendirinya. Perilaku mereka sering dipengaruhi oleh pandangan serta berbagai kebiasaan keluarga, kawan dan masyarakat. Kadang-kadang hal ini bersifat positif, contohnya ketika setiap orang mencuci tangan dengan sabun dan air setelah buang air besar di jamban. Lain waktu dapat pula membahayakan, misalnya ketika orang tua memotong kelamin anak perempuannya atau menolak anaknya diimunisasi.

Untuk mengubah perilaku sosial berarti harus mengubah pandangan dan kebiasaan perilaku sehari-hari dari keluarga dan masyarakat. Apa yang akhirnya dilakukan oleh oleh para orang tua, pengasuh, anak-anak dan remaja sangat sering dipengaruhi oleh apa yang dilakukan sekitar mereka.

Perlawanan akan terjadi apabila norma sosial mendapatkan ancaman. Hal ini disebabkan karena perubahan melibatkan peralihan dinamika kelompok tentang masalah tentang gender, hubungan kekuasaan dan berbagai faktor lainnya dalam keluarga dan masyarakat.

Sebaliknya penerimaan akan segera menular apabila masyarakat melihat keuntungan ekonomi dan sosial dari perilaku baru tersebut. Sebagai contoh, ketika sebuah keluarga menggunakan kelambu ternyata keluarga ini tidak terkena penyakit atau mati karena malaria.

Keluarga ini dapat menggunakan seluruh energinya secara optimal untuk produktifitas keluarga dan sekolah anaknya. Masyarakat mulai melihat dan mendengar tentang perubahan, dan segera timbul minat yang luas untuk mengadopsi perilaku baru yang memberikan keuntungan buat mereka. Akhirnya perilaku baru tersebut menjadi kebiasaan normal yang dilakukan oleh setiap orang.

Loading...

Artikel Terkait